081384194002TANYA VIA WHATSAPP

Ponpes Irhamna Bil Qur’an Pandeglang Kenalkan Metode Membaca Kitab Kuning dengan Cepat (Oleh Radar B

Ponpes Irhamna Bil Qur’an Pandeglang Kenalkan Metode Membaca Kitab Kuning dengan Cepat (Oleh Radar B

PANDEGLAN, RADARBANTEN.CO.ID – Pondok Pesantren Irhamna Bil Quran yang berlokasi di Kecamatan Mandalawangi, Kabupaten Pandeglang terus berinovasi dan mengembangkan metode pembelajaran.

 

Terbaru, pondok pesantren mengembangkan program khusus hafalan kitab kuning dengan metode Irhamna Bil Lughoh Wat-Turots. Sebelumnya, Pondok Pesantren Irhamna sudah mengembangkan motode cepat menghafal Alquran.

 

Metode ini terlahir dari sebuah diskusi dan eksperimen para santri dan ustaz di lingkungan Pondok Pesantren Irhamna Bil Quran. Dalam eksperimen itu, seorang santri ada yang mampu menghafal salah satu kitan dalam hitungan pekan, dua pekan hingga sekitar dua bulan, bergantung dari ketekunan dan kemampuan santri.

 

Untuk menguji metode hafalan kitab kuning, Pimpinan Pondok Pesantren Irhamna Bil Quran, KH Taftazani beserta sejumlah ustaz terus melakukan penyempurnaan metode dengan bersilaturahmi kepada para kiai, akademisi dan sejumlah pihak lainnya. Selain diminta masukan, para kiai dan akademisi juga dipersilakan menguji efektivitas dan kecepatan menghafal kitab kuning dengan menggunakan metode tersebut.

 

“Saya sudah beberapa kali bertemu bersilaturahmi dengan para kiai dan akademisi. Melalui pertemuan itu, kami mendapatkan banyak masukan untuk pengembangan pondok pesantren, khususnya pengembangan metode. Hasilnya, alhamdulillah metode ini sangat efektif dalam mencetak penghafal kitab kuning,” kata KH Taftazani, Sabtu (12/3/2022).

 

KH Taftazani mengatakan, target hafalan untuk para santri yang masuk program khusus adalah sebanyak 20 kitab, seperti alfiyah, matan fathul qirub dan lain-lain. Pada tahap memasuki program khusus, para santri diminta menghafal metode kitab kuning Bil Lughoh Wat-Turots, alfiyah, matan fathul qorib dan lain-lain.

 

Seberapa efektif metode tersebut diterapkan terhadap para santri, KH Taftazani menyebut, sangat efektif dan spektakuler. Sebab, melalui metode tersebut ada santri yang mampu menghafal metode Bil Lughoh Wat-Turots setebal seratusan halaman, alfiyah 170 bait, dan menghafal matan fathul qorib hingga bab salat dalam hitungan tujuh hari.

 

KH Taftazani mengakui bahwa tidak semua santri mencapai target hafalan sebanyak itu dalam waktu tujuh hari. Namun, pada umumnya para santri yang masuk program khusus akan mampu menghafal kitab kuning dalam waktu cepat.

 

“Bagi santri yang memiliki kemampuan di atas rata-rata bisa sangat cepat menghafal kitab kuning. Misalnya tadi, ada santri yang mampu menghafal metode kitab kuning, alfiyah sebanyak 170 bait dan matan fathul qorib hingga bab salat dalam waktu tujuh hari,” katanya.

 

Padahal, menurut informasi dari wali santri, santri tersebut belum pernah meraih peringkat satu sewaktu masih di sekolah dasar atau hanya masuk tiga besar. Selain itu, santri tersebut tidak terlalu menyukai program hafalan.

 

Saat ditanya lebih jauh tentang kecepatan menghafal kitab kuning, KH Taftazani menyebut bahwa para santri yang memasuki program khusus harus mengikuti aturan yang sudah ditetapkan pihak pondok pesantren. Misalnya, santri harus menjalankan tirakat dan royadhoh, salat malam dan aturan waktu belajar yang sudah ditetapkan pengelola pondok.

 

Selain itu, santri yang masuk program khusus harus terlebih dahulu mengikuti program hafalan Alquran. Oleh karena itu, saat santri masuk program khusus, mereka juga harus terus mengulang (murojaah) hafalan Alquran.

 

“Mengapa bisa cepat menghafal kitab kuning, itu adalah buah tirakat dan riyadhoh yang terus diperjuangkan, puasa daim, tidur hanya sekitar dua-tiga jam, zikir, selain metode pengajaran yang memang sangat spektakuler serta kemampuan para ustaz dalam memberikan bimbingan,” ujarnya.

 

KH Tahtazani juga sempat menyinggung tentang awal kelahiran metode menghafal kitab kuning. Ia mengatakan, metode itu terlahir dari sebuah diskusi dan eksperimen para santri dan ustaz. Diskusi dan eksperimen tersesebut dilakukan, guna menciptakan metode cepat menghafal kitab kuning.

 

“Kalau sebelumnya kita lebih banyak mengenal metode menghafal kitab kuning itu di Jawa Tengah atau Jawa Timur, sekarang kami mencoba mengenalkan dan menggunakan metode sendiri. Mudah-mudahan bermanfaat dalam pengembangan keilmuan khususnya di kalangan pesantren,” ucapnya.

 

Reporter : Ila

Editor : Ila

Sumber : Radar Banten

https://www.radarbanten.co.id/ponpes-irhamna-bil-quran-pandeglang-kenalkan-metode-membaca-kitab-kuning-dengan-cepat/4/



Sekolah Tahfidz Irhamna Bil - Qur'an

QUALITY ASSURANCE (Jaminan Kualitas)

#Hafal al-qur’an 30 juz dalam waktu super cepat (untuk level tinggi bisa hafal qur’an hanya dalam waktu kurang dari 6 bulan)

#Menguasai cara menghafal cepat model file halaman pojok metode IRHAMNA (sesuai level)

#Hafal dan faham kaidah nahwu dasar metode amstilaty #Sholat Dengan Kesadaran #Berbakti Pada Orang Tua

#Prilaku Sosial Baik

#Kemampuan Komunikasi Baik

#Mampu menjadi guru teman sebaya (peer teaching)

#Disiplin

#Percaya Diri

#Nilai 6 Bidang Studi Tuntas dengan prestasi optimal

#Tartil Baca Al Quran

#Memiliki Kemampuan Untuk memimpin (leadership)

Continue Reading...

metode irhamna : menghafal semudah membalikan tangan

Continue Reading...

DAHSYAT !!! 4 BULAN HAFAL QUR'AN PLUS MUROJAAH

PESERTA PROGRAM SUPER DAHSYAT MAMPU MENYELESAIKAN HAFALAN 30 JUZ PLUS MUROJAAH HANYA DALAM WAKTU 4 BULAN SAJA. BAGAIMANA KISAHNYA?

Continue Reading...